DPRD Minta Pemprov DKI Tertibkan Pengungsi di Jalan Kebon Sirih

  Jumat, 05 Juli 2019   Rizma Riyandi
Para pencari suaka tidur di trotoar depan Menara Ravindo, Jalan Kebon Sirih, Jakarta, Rabu (3/7/2019). Para pencari suaka asal Somalia, Sudan dan Afganistan tersebut menetap di trotoar karena tak lagi memiliki uang untuk menyewa tempat tinggal dan ingin meminta pertolongan kepada United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR). ANTARA FOTO/Galih Pradipta/aww.

JAKARTA PUSAT, AYOJAKARTA.COM--Wakil ketua Komisi A DPRD DKI Jakarta, William Yani, menyarankan Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) dan Satuan Polisi Pamomg Praja (Satpol PP)  DKI Jakarta berkoordinasi dengan Imigrasi untuk menertibkan para pencari suaka agar tidak memenuhi trotoar di Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat.

"Ya harusnya mereka (pencari suaka) tidak semuanya hadir di sana dalam minta bantuan, cukup perwakilan atau koordinator ya," kata William Yani, di Jakarta, Jumat (5/7/2019).

AYO BACA : Walhi Tantang Anies Pulihkan Ekosistem Teluk Jakarta

Pihak terkait dalam hal ini Imigrasi diminta untuk mengecek ulang para pencari suaka di sekitar Gedung Menara Ravindo, Kebon Sirih, yang membuat lingkungan di kawasan Ring 1 itu menjadi kumuh.

Karena memasuki pukul 21.00 WIB para pencari suaka mendirikan tenda di trotoar, sehingga seolah-olah menjadi terbiasa dilakukan oleh pendatang mendatangi Kantor Badan PBB untuk pencari suaka (United Nations High Commissioner for Refugees/ UNHCR) itu.

AYO BACA : Anies Tanggapi Gugatan Terkait Kualitas Udara Ibu Kota

"Namun di sini, kita tidak ikut campur dalam urusan suakanya, tetapi mereka berada di kawasan objek vital," kata William.

Sementara, Sekretaris Komisi A DPRD DKI Jakartra Syarif minta agar pencari suaka dipindahkan sementara ke panti sosial khusus anak-anak yang ada di Cipayung, Jakarta Timur, sementara  orang tuanya di panti sosial Kedoya, Jakarta Barat.

"Karena banyak anak kecilnya juga ya, dipisahkan dulu untuk sementara hingga pengurusan selesai," ucap Syarif.

Selain soal ketertiban, memindahkan pengungsi Afghanistan, Sudan, Somalia bahkan Yaman semata hanya karena alasan kemanusiaan.

AYO BACA : Kemarau, Potensi Kebakaran di Jakarta Meningkat

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar