Mantul, Total Hadiah Rp 100 Juta Menanti Juara Festival Film Pendek 2019

  Senin, 14 Oktober 2019   Widya Victoria
Foto: Repro

JAKARTA, AYOJAKARTA.COM -- Perfilman Indonesia kini semakin menunjukkan geliatnya. Hal ini ditandai dengan banyaknya deretan judul film-film baru karya anak bangsa yang ada di list tayangan bioskop.

Antusiasme masyarakat pun dinilai terbilang positif. Tidak sedikit di antara mereka telah menyadari bahwa kini perfilman Indonesia mampu memperdalam pengetahuan mereka akan sesuatu hal yang baru, termasuk mengenai kemajuan teknologi.

Untuk merespon perkembangan tersebut, Indodax menyelenggarakan Indodax Short Film Festival 2019 (ISFF 2019) dengan mengusung tema “Aset Masa Depan.”

Selaku CEO Indodax, Oscar Darmawan mengatakan, ISFF 2019 ditujukan tidak hanya sekedar sebagai wadah mengekspresikan diri terutama bagi para kaum millennial tetapi juga menjadi ajang untuk menambah kemunculan sinema pendek Indonesia yang lebih beragam, sehat, inspiratif, berdaya saing, dan edukatif. 

Oscar juga berharap perhelatan ini mampu mendukung pertumbuhan industri kreatif di Indonesia di dunia perfilman dan sebagai apresiasi kepada para sineas perfilman Indonesia.

ISFF 2019 ini akan melibatkan dua legenda perfilman Indonesia yang karyanya tidak lekang oleh waktu yaitu Fajar Nugros dan Goen Rock sebagai dewan juri. 

Di sela-sela diskusi ringan, Fajar Nugros menceritakan bahwa di masa lalu sewaktu bermimpi menjadi sutradara, salah satu kesulitan yang menjadi tantangan baginya adalah mencari ruang dan media untuk menunjukkan karya. Namun, dengan banyaknya festival film pendek saat ini, salah satunya yang digelar Indodax adalah kesempatan besar untuk filmmaker-filmmaker muda unjuk karya.

Tidak ketinggalan, Sineas terkenal dalam negeri yakni Goen Rock ikut berkomentar. Sebelumnya, ia memahami saat ini banyak sekali kemunculan teknologi filmmaking yang semakin mempermudah untuk memproduksi karya audio visual dan dapat diperoleh dengan harga yang semakin terjangkau. Bahkan, media berekspresi juga semakin mudah untuk diakses seolah terus memberikan peluang untuk pembuktian serta aktualisasi diri. 

“Agar generasi muda sebagai aset masa depan tidak sekadar menjadi self-declared film maker, mereka juga berhak mendapatkan wadah untuk bisa berekspresi 'liar' di jalur yang benar, salah satunya adalah dengan mengikuti festival film Indodax Short Film Festival 2019. Di sini mereka akan diuji untuk menjadi film maker berkompeten,” ujar Goen.

Dalam pelaksanaan perdananya, terdapat kegiatan Awarding Night yang berisikan serangkaian acara dan program seru nan kreatif yang dapat dinikmati oleh masyarakat seperti workshop, temu komunitas, penayangan beberapa film pendek dari peserta. 

Kabar baiknya, Fajar Nugros juga akan memberikan pelatihan terkait dunia perfilman pada acara Awarding Night tersebut. Di samping itu, sebagai salah satu agenda yang bertujuan menambah wawasan serta memicu ide baru dan kreatifitas masyarakat, kegiatan ini rencananya akan digelar di Gedung Pusat Perfilman Usmar Ismail pada tanggal 9 Desember 2019.

Yang menarik dari pergelaran ISFF 2019 ini akan ada total hadiah senilai Rp 100.000.000 menanti bagi empat kategori pemenang. 

Bagi pembaca yang tertarik untuk berpartisipasi dalam kompetisi ISFF 2019, periode submisi berlangsung dari tanggal 2 September – 3 November 2019 melalui laman http://event.indodax.com.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar