Atlet Indonesia SEA Games Masih Tertahan Pulang ke Tanah Air

  Selasa, 03 Desember 2019   Editor
Kontingan Indonesia melakukan defile dalam pembukaan SEA Games 2019 di Philippine Arena, Bulacan, Filipina, Sabtu (30/11/2019). (Pikiran Rakyat/Nyoman Budhiana)

MANILA, AYOJAKARTACOM -- Pelaksanaan SEA Games 2019 Filipina masih sesuai dengan jadwal meski ada beberapa pertandingan harus ditunda karena ada topan kammuri.

"Tetap close tanggal 11. Tapi ada beberapa pertandingan yang mundur dari jadwal semula. Pertandingan hari ini dan besok mundur dua hari," kata Komandan kontingen (CdM) Indonesia, Harry Warganegara di sela memantau pertandingan wushu di WTC Metro Manila, Selasa (3/12/2019).

Sebelumnya ada beberapa pertandingan yang diundur pelaksanaannya dari jadwal semula terutama yang berada di klaster Subic yaitu kano/kayak/TBR, voli pantai, layar, muaythai, modern penthatlon hingga selancar.

Meski mundur pihak penyelenggara SEA Games 2019, Phisgog, juga memastikan semuanya berjalan sesuai rencana karena sudah diantisipasi sebelumnya. Ia tak bisa berbicara banyak karena yang terjadi adalah bencana.

"Pasti ada konsekuensinya. Tiket dan uang saku di antaranya. Banyak yang harus tetap bertahan di sini meski sudah selesai bertanding. Untuk penerbangan tergantung kebijakan airline-nya," Harry menambahkan.

"Ada beberapa atlet yang tertahan pulang ke Tanah Air. Ada juga atlet yang tertahan di Jakarta karena tidak bisa ke sini (Manila). Seperti TBR (perahu naga)," kata pria yang akrab dipanggil HWN itu.

Selain penambahan uang saku, HWN menjelaskan ada satu kendala yang harus segera didapatkan solusi terkait dengan atlet yang menginap di wisma atlet terutama yang baru saja menyelesaikan pertandingan.

"Athletes village itu harus gantian. Jika kepulangan atlet tertunda maka akan berpengaruh dengan atlet yang datang. Golf masuk kurash seharusnya keluar. Tapi itu urusan Phisgog," kata mantan anggota Komite Eksekutif Komite Olimpiade Indonesia itu.

Terkait dengan uang saku, HWN menjelaskan pihaknya sudah mengantisipasinya karena sejak awal sudah menerapkan penghematan anggaran SEA Games 2019.

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar