>

Kaos Oblong Melawan Corona

  Kamis, 07 Mei 2020   Editor
Ilustrasi virus corona (Pexels)

Melalui jalur medsos, sempat tersebar maklumat tentang sebuah gerakan kemanusiaan demi mendukung perjuangan para pahlawan kesehatan di gugus terdepan pertempuran melawan COVID-19 sebagai berikut:

Kaos Oblong 

Yang terhormat para Bapak dan Ibu yang mungkin masih menyimpan kaos oblong bekas layak pakai, dan berkenan membantu, banyak relawan tenaga medis yang tidak bawa baju ganti yang cukup, terutama kaum pria lajang. 

AYO BACA : Makna Nafas

Sementara baju mereka sehabis pakai APD itu basah kuyup oleh keringat. Mereka hanya  cuci dan jemur baju mereka pada saat shift maka tidak bertugas. 

Dari IGD RS Darurat COVID Wisma Atlet Tower 7, Kemayoran, Dr. IGD RSD Wisma Atlet. Let Kol Marinir Dr. M Arifin sebagai Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) diperoleh informasi bahwa team medis di RSD Wisma Atlet sangat membutuhkan donasi kaos oblong bekas (layak pakai & bersih) untuk mereka gunakan setelah melepas APD. 

Apabila berkenan memberikan donasi bisa follow guide line di bawah ini: 1. Kaos oblong (t-shirt) bekas/layak pakai 2. Dalam keadaan bersih sudah dicuci 3. Dikemas & masukan ke dalam plastik klip transparan. 1. Plastik bisa dimasukan 5-10 kaos 3. Diberikan label pengiriman 4. Cantumkan nama lengkap anda untuk administrasi tanda terima.

AYO BACA : Penakluk Wabah

Kemanusiaan 

Tergerak oleh maklumat gerakan kaos oblong melawan Corona, saya berupaya dan berhasil menghimpun sekitar seratus kaos oblong layak pakai dari berbagai pihak yang juga nuraninya tergerak oleh gerakan kemanusiaan kaos oblong. Namun, mendadak beredar informasi baru bahwa gerakan kaos oblong melawan Corona dibatalkan berhubung adanya keberatan dari berbagai pihak. Tidak diperjelas mengenai apa sebenarnya alasan pembatalan gerakan kemanusiaan kaos oblong. 

Mungkin akibat ada yang merasa kurang pantas memberikan kaos oblong bekas meski layak pakai kepada para dokter dan perawat. Atau karena ada yang menguatirkan kaos-kaos oblong yang disumbangsihkan akan berperan sebagai carrier virus Corona dari luar ke dalam rumah sakit. Atau entah kenapa. Yang jelas pembatalan itu membuktikan bahwa berniat berbuat baik ternyata memang tidak mudah sebab selalu ada syarat-syarat yang harus dipenuhi. 

Akhirnya saya mengambil keputusan untuk menyerahkan kaos-kaos oblong layak pakai yang berhasil saya himpun kepada MURI untuk melalui gerakan #MURIuntukIndonesia disumbangsihkan ke kaum miskin dan papa yang benar-benar membutuhkan kaos oblong layak pakai.


Jaya Suprana
Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

AYO BACA : Kearifan Leluhur Terkait Wabah

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar