--> -->

Salah Samek #4: Puncak Corona vs Kelonggaran PSBB

  Selasa, 12 Mei 2020   Editor
Ilustrasi Pembatasan Sosial Berskala Besar

Penulis termasuk dalam kelompok orang yang percaya dengan statemen-statemen resmi yang dikeluarkan pemerintah terkait Corona dengan tetap mencoba menjaga daya kritis.

Penulis percaya ketika hari Jum'at, 17 April 2020, Wiku Adisasmito, Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 menyampaikan puncak Corona di Indonesia dimulai Mei sampai Juni dengan jumlah positif terinfeksi diprediksi 106.000 orang.

Sehingga, menurut cara berfikir sederhana penulis, pada bulan Mei-Juni itu pulalah saat di mana Pengendalian Sosial Berskala Besar (PSBB) dijalankan dengan puncak keketatan dan kedisiplinan pula.

Tentu saja penulis heran dan terkaget-kaget alang kepalang, sambil memeriksa pada titik mana kesalahan berfikir penulis, kenapa justru statement-statement pemerintah di media beberapa hari terakhir ini lebih didominasi oleh relaksasi PSBB, pelonggaran transportasi umum, pesawat mulai menjual tiket, kereta api mengikuti menyiapkan penjualan tiket, bus boleh beroperasi kembali.

Dan terakhir pernyataan Ketua Gugus Tugas COVID-19 yang bikin heboh jagat raya dunia medsos, masyarakat yang berumur 45 tahun ke bawah boleh beraktivitas kembali.

Sepengetahuan penulis, tiap pagi dan sore yang berdesak-desakan di commuterline Jabodetabek itu mayoritas ya umur 45 tahun ke bawah itu.

Pertanyaannya adalah benar ndak sih puncak pandemi Corona di Indonesia jatuh pada Mei-Juni dengan prediksi 106.000 orang terinfeksi? 

Kalau iya, kok yang dipikirkan dan kebijakan yang dikeluarkan bukan bagaimana mengendalikan agar puncak itu segera turun?

Kok malah yang dipikirkan dan kebijakan yang dikeluarkan malah melonggarkan? bukankah melonggarkan PSBB dan interaksi antar manusia pada fase puncak Corona justru akan meningkatkan resiko penularan?

Harusnya informasi yang seperti ini dikelola dengan prinsip-prinsip keterbukaan informasi publik sebagai Hak Asasi, Hak Konstitusional, dan Hak Hukum masyarakat sebagaimana diamanatkan Pasal 28F UUD NRI 1945, UU 14/2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik, dan aturan turunannya.

Masyarakat berhak mendapat informasi penanganan Virus Corona ini yang mudah dipahami dan dapat dicerna oleh akal sehat keterkaitan antara informasi yang satu dengan informasi yang lainnya. 

Semisal: sulit mencerna oleh akal sehat, logika berfikir dimana pada puncak pandemi Corona justru kebijakan yang diwacanakan dan ditelorkan adalah pelonggaran

Sejauh ini, penulis hanya bisa memahami ini dan menyimpulkan: Betul-betul #SalahSamek


Hendra J Kede
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat RI

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar