Sembuh dari Covid-19, Menhub Akui Beberapa Fungsi Tubuh Belum Normal

  Minggu, 17 Mei 2020   Fitria Rahmawati
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. instagram: @budikaryas

JAKARTA, AYOJAKARTA.COM - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengakui masih ada beberapa fungsi dari tubuhnya yang belum normal. Hal itu terjadi setelah ia dinyatakan sembuh dari Covid-19 dan sempat menggunakan ventilator. Hingga kini, ia harus menjalani serangkaian pengobatan meskisudah bisa beraktifitas normal.

"Saya baru tahu Covid-19 setelah hari kedua, Dokter Basuki sampaikan menjalani masa recovery, sekarang ini harus ada proses lanjutan karena beberapa fungsi tubuh belum berjalan," cerita Menhub Budi dalam acara live Instagram @tempodotco, Sabtu (16/5/2020).

Menhub Budi Karya pun menceritakan kondisinya usai perawatan virus corona Covid-19. Lantas, Menhub Budi Karya mengaku fungsi ototnya belum bekerja maksimal.

"Pikiran dan otak sudah berjalan baik, secara fisik memang terlihat normal tapi dilihat secara parsial fisik belum boleh. Setelah dianalisa otot kaki, paha, betis saya itu belum normal jadi harus dilatih lagi," lanjutnya.

AYO BACA : Menhub Positif Covid-19, Sejumlah Menteri Jalani Pemeriksaan Kesehatan

Seorang dokter di China telah mempelajari sejumlah efek jangka panjang dari infeksi virus corona Covid-19. Dalam beberapa kasus yang dilansir oleh The Sun, sejumlah pasien corona Covid-19 yang sembuh perlu perawatan kerusakan paru-paru, jantung, masalah kehilangan otot hingga gangguan psikologis.

Ternyata tingkat keparahan gejala virus corona Covid-19 yang dialami oleh pasien akan memengaruhi efek samping jangka panjang.

Dalam hal ini, orang yang terinfeksi virus corona Covid-19 dalam kondisi parah bisa mengalami kerusakan sejumlah organ hingga komplikasi lain.

Adapun kehilangan fungsi otot dan tungkai salah satu efek jangka panjang dari virus corona Covid-19, sama halnya yang dialami oleh Menhub Budi Karya.

AYO BACA : Menhub Budi Karya Sumadi Positif COVID-19

Selain hilangnya fungsi otot, virus corona Covid-19 juga bisa menyebabkan nyeri otot. Laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dilansir oleh NPR, telah menganalisis hampir 56 ribu kasus peradangan akibat virus corona Covid-19.

Menurut laporan itu, banyak infeksi virus yang bisa menyebabkan nyeri otot akibat respons peradangan terhadap virus. Dalam kasus ini sendiri, hampir 15 persen pasien corona Covid-19 mengalami nyeri otot.

Dr. David Aronoff , kepala Divisi Penyakit Menular di Vanderbilt University Medical Center mengatakan pilek atau flu musim dingin memang biasanya menyebabkan nyeri otot. Karena ini tidak musim dingin, seseorang perlu mewaspadai bila mengalami nyeri otot.

"Kami tahu bahwa nyeri toto bisa dikaitkan dengan virus corona Covid-19. Kondisi itu juga sangat masuk akal," kata Aronoff.

Bahkan Aronoff juga menambahkan kelelahan atau kelemahan otot sebagai efek dari virus corona Covid-19. Tapi, kelemahan otot ini bukan termasuk gejala corona Covid-19 yang menonjol, karena beberapa orang mengalaminya tanpa hasil positif.


Catatan Redaksi: Jika anda merasakan gejala klinis awal COVID-19 seperti batuk, bersin, demam, dan kesulitan bernapas, untuk memastikannya atau mengetahui informasi yang benar perihal virus ini bisa menghubungi nomor hotline Posko KLB Dinkes DKI, baik melalui sambungan telepon maupun Whatsapp:  081388376955. Sementara, untuk nomor kegawatdaruratan dapat menghubungi 112 atau 119.

Bagi masyarakat di luar Jakarta, bisa menghubungi nomor hotline Kementerian Kesehatan RI di 021-5210411 atau nomor 081212123119.
 
Pencegahan penyebaran Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) yang efektif adalah rajin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir. Hand sanitizer dengan kadar alkohol 70-80 persen adalah alternatif.

AYO BACA : Evakuasi Lancar, Menhub Pastikan KRL Dapat Berjalan Kembali

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar