>

Usai Pandemi Covid-19 Terbukti, Ini Dua Ramalan Bill Gates di Masa Depan

  Sabtu, 13 Februari 2021   Firda Puri Agustine
Bill Gates. [Ludovic Marin/AFP]

LONDON, AYOJAKARTA.COM - Bill Gates telah memperingatkan dua bencana berikutnya yang kemungkinan besar akan melanda Bumi, enam tahun setelah dia meramalkan secara seram pandemi jenis virus corona berlangsung.

Dalam sebuah wawancara baru-baru ini, salah satu pendiri Microsoft itu mengatakan bahwa dia yakin ancaman terbesar di masa depan bagi umat manusia adalah perubahan iklim dan bioterorisme.

Bill Gates (65) mengatakan kepada saluran YouTube Veritasium bahwa dunia juga belum siap menghadapi virus mematikan lainnya di tahun-tahun mendatang.

Taipan teknologi Amerika itu memperingatkan selama TedTalk pada 2015 bahwa peradaban tidak siap menghadapi epidemi mematikan.

Dia mengatakan, bencana akan melibatkan virus di mana orang merasa cukup sehat saat mereka tertular sehingga mereka naik pesawat atau pergi ke pasar.

Komentar miliarder itu muncul lima tahun sebelum pandemi virus corona yang kini telah menewaskan 2,3 juta orang di seluruh dunia.

Melihat kembali ceramahnya di tahun 2015, Gates memberi tahu Veritasium minggu lalu, dengan tema "Wabah berikutnya? Kami belum siap.

"Tidak ada perasaan baik yang datang dengan hal seperti ini, mengatakan 'Aku sudah bilang begitu'. Mungkinkah saya lebih persuasif? Ada sejumlah virus pernapasan dan dari waktu ke waktu akan muncul," ujarnya dilansir laman The Sun, Sabtu (13/2/2021).

Menurutnya, penyakit pernapasan sangat menakutkan karena Anda masih berjalan-jalan dengan pesawat, bus saat Anda tertular.

"Tidak seperti beberapa penyakit lain seperti Ebola, di mana Anda kebanyakan berada di ranjang rumah sakit pada saat viral load menginfeksi orang lain," jelas dia.

Bill Gates yang bersama istrinya Melinda menjalankan Gates Foundation, membantu memberantas penyakit menular di seluruh dunia, juga menawarkan pandangannya tentang ancaman besar yang dihadapi dunia saat ini.

"Salah satunya adalah perubahan iklim. Setiap tahun itu akan menjadi jumlah kematian yang lebih besar daripada yang kita alami dalam pandemi ini," katanya.

Bio-terorisme, tambah dia, seseorang yang ingin menyebabkan kerusakan dapat membuat virus dan itu berarti kerugiannya, kemungkinan terkena ini lebih dari epidemi yang disebabkan secara alami seperti yang terjadi saat ini.

Filantropis tersebut menambahkan bahwa umat manusia tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan pandemi.

"Namun, kami dapat berbuat lebih banyak untuk memastikan kami siap untuk yang berikutnya, jadi kami tidak pernah memiliki jumlah korban tewas mendekati apa yang kami miliki saat ini", tambahnya.

Di masa lalu, Bill Gates telah memperingatkan bahwa mesin super cerdas merupakan ancaman serius bagi umat manusia.

"Saya berada di kamp yang prihatin dengan kecerdasan super. Pertama, mesin akan melakukan banyak pekerjaan untuk kita dan tidak super cerdas. Itu akan menjadi positif jika kita mengelolanya dengan baik. Tapi beberapa dekade setelah itu, kecerdasan cukup kuat untuk menjadi perhatian.," kata Gates pada 2015.

Dia bukan satu-satunya maestro teknologi dengan kekhawatiran kiamat AI. CEO Miliarder Tesla Elon Musk khawatir robot pembunuh adalah "risiko mendasar" bagi umat manusia.

"AI adalah kasus langka di mana saya pikir kita harus proaktif dalam regulasi daripada reaktif. Saya memiliki eksposur ke AI paling mutakhir, dan saya pikir orang harus benar-benar peduli dengan itu," katanya kepada National Governors Association pada 2017.

 

  Tag Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar