--> -->

Jateng Siapkan Skenario Pembelajaran Tatap Muka

  Senin, 15 Maret 2021   Budi Cahyono
[ilustrasi] Petugas memasang tanda jatak fisik di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 4 Bandung, Jalan Kliningan, Kota Bandung, Senin (15/3/2021). Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Bandung menargetkan Pembelajaran Tatap Muka di setiap sekolah di Kota Bandung dapat digelar pada Juni 2021 dengan beberapa sekenario seperti pembagian jam pelajaran dan menerapkan protokol kesehatan guna mencegah penyebaran pandemi Covid-19. (Ayobandung.com/Kavin Faza)

SEMARANG, AYOJAKARTA.COM – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mempersiapkan pembelajaran tatap muka. Hal itu disampaikan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo usai rapat koordinasi percepatan penanganan Covid-19 di Gedung A Kantor Setda Provinsi Jawa Tengah, Senin (15/3/2021).

“Hasil rapat hari ini, yang terakhir kita coba siapkan ketentuan-ketentuan untuk kita tatap muka, sekolah tatap muka, kita lagi siapkan,” katanya.

Rencana tersebut, papar dia, sudah dibicarakan bersama bupati dan wali kota yang ada di Jawa Tengah, untuk masing-masing menyiapkan sekolah yang akan melakukan uji coba pembelajaran tatap muka.

“Tadi kita sudah bicara bersama bupati dan wali kota agar mereka menyiapkan sekolah mana saja yang akan diuji coba. Belum semuanya,” imbuhnya.

AYO BACA : Rencana Pembukaan Tempat Karaoke, Wakil Ketua DPRD DKI: Harusnya Prioritaskan Buka Sekolah di Jakarta

Gubernur menegaskan pelaksanaan pembelajaran tatap muka harus disiapkan secara matang agar nantinya tidak ada kendala. Mulai dari pembatasan kelasnya, sistem transportasi hingga fasilitas yang harus disediakan untuk protokol kesehatan.

“Sekarang kita persiapkan dulu sehingga ketika nanti katakan bulan Juli kita mau buka setidaknya kita sudah belajar betul beberapa bulan ini bahwa sekolah sungguh-sungguh siap,” terangnya.

Disinggung sola vaksin terhadap guru, Ganjar menjelaskan bahwa guru merupakan pelayan publik yang juga mendapatkan vaksin. Namun, nantinya akan diprioritaskan terhadap guru yang mengajar di sekolah yang memang sudah siap melaksanakan pembelajaran tatap muka.

“Minimal gurunya divaksin dulu, maka itu menjadi prioritas agar kita bisa memberikan sekolah-sekolah yang akan melakukan uji coba tatap muka,” tuturnya.

AYO BACA : Zona Oranye, Pemkot Cirebon Belum Rekomendasikan Pembelajaran Tatap Muka

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, Yulianto Prabowo menyampaikan rencana pembelajaran tatap muka sedang disiapkan ketentunan-ketentuannya. Beberapa diantaranya sekolah mana saja, seperti apa protokol kesehatannya dan lain sebagainya.

“Ini baru mau dirapatkan soal sekolah yang tatap muka. Di mana, seperti apa protokol kesehatannya,” katanya.

Untuk prioritas vaksin terhadap guru, Yulianto menerangkan untuk saat ini ketentuan dari pusat agar vaksin difokuskan kepada pelayan publik di atas 50 tahun.

“Untuk vaksin guru, kalau itu memang menjadi syarat ya kita akan siapkan. Tapi untuk saat ini ketentuan dari pusat vaksin untuk 50 tahun ke atas,” terang dia.

Yulianto menganjurkan bagi sekolah yang siap melaksanakan pembelajaran tatap muka harus benar-benar memperhatikan protokol kesehatan yang ketat. Mulai dari menyediakan tempat cuci tangan, alat cek suhu, kewajiban memakai masker, pembatasan jumlah siswa di dalam kelas, jaga jarak hingga tidak ada cium tangan siswa kepada guru.

“Sebenarnya dengan protokol kesehatan dengan baik dan ketat itu mungkin bisa dilaksanakan. Tapi tetap harus berhati-hati,” tandasnya. (Afri Rismoko)

AYO BACA : PJJ Tetap Berlaku di Semester Genap TA 2020-2021, Begini Ragam Keluhan Warganet DKI

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar