--> -->

Penampungan Sampah Bantar Gebang Semakin Menipis, Pemprov DKI Kembali Wacanakan Pembangunan ITF

  Kamis, 25 Maret 2021   Aini Tartinia
Penampungan Sampah Bantar Gebang Semakin Menipis, Pemprov DKI Kembali Wacanakan Pembangunan ITF

TEBET, AYOJAKARTA.COM - Kapasitas Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPST) Jakarta di Bantar Gebang, Bekasi, semakin menipis. Pemprov DKI Jakarta akan membangun empat Intermediate Treatment Facility (ITF) sebagai solusinya.

Melalui akun Instagramnya @dkijakarta, setiap hari jumlah sampah yang mendarat di TPST Bantar Gerbang semakin bertambah. Padahal kapasitasnya samakin menipis. Dari infografik yang dibagikan, jumlah sampah di Jakata dari 2016 terus mengalami kenaikan perharinya.

Pada 2016, jumlah sampah sebanyak 6.562 ton per hari, lalu pada 2017 sebanyak 6.875 ton per hari, kemudian pada 2018 meningkat menjadi 7.453 ton per hari, pada 2019 mejadi 7.702 ton per hari dan pada 2020 menjadi 7.424 per hari. Di antara upaya yang dilakukan Pemprov DKI Jakarta untuk mengatasi permasalahan ini adalah mendirikan ITF.

"ITF bisa mengolah sampah 2.200 ton per hari. Pemprov Jakarta akan membangun empat ITF di bawah koordinasi Dinas Lingkungan Hidup, Jakpro dan Sarana Jaya," tulis @dkijakarta yang dikutip Kamis (25/3/2021).

Fasilitas Pengolahan Sampah Antara (FPSA) atau ITF merupakan fasilitas pengolahan sampah untuk mereduksi sampah melalui perubahan bentuk, komposisi, karakterisitik dan jumlah sampah menggunakan teknologi pengolahan sampah yang tepat, teruji dan ramah lingkungan.

"ITF Sunter dan FPSA wilayah layanan barat dikerjakan oleh Jakpro dan FSPA wilayah layanan timur dan selatan dikerjakan oleh Perumda Sarana Jaya," ujarnya.

Proyek Pembangunan ITF sendiri sebenarnya sudah ada sejak 2011. Rencana groundbreaking pada 2016 pun batal dan akhirnya baru terealisasi pada akhir 2018. Saat itu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melakukan peletakan batu pertama (ground breaking) pembangunan ITF di Dalam Kota yang berlokasi di Jalan Sunter Agung, Sunter Jaya, Jakarta Utara.

Pada kesempatan itu, Anies juga melakukan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) tentang Pemanfaatan Barang Milik Daerah berupa tanah yang terletak di Jalan Sunter Permai Raya, Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara untuk pembangunan ITF kepada PT Jakarta Propertindo (Jakpro).

Pembangunan ITF Sunter oleh PT Jakarta Propertindo ini menggunakan standar yang tinggi, yaitu bekerja sama dengan Fortum Finlandia sebagai mitra strategis yang siap membangun Fasilitas Pengelolaan Sampah ITF Sunter. Tentunya, dengan menggunakan teknologi ramah lingkungan yang telah terverifikasi, baik, serta banyak digunakan di negara-negara Eropa dan Asia.

Teknologi pengolahan sampah yang diaplikasikan di ITF Sunter ini memenuhi standar emisi Eropa (European Union Directive). Selain itu, sistem pengolahan gas sisa di ITF Sunter telah dirancang sesuai ketentuan Uni Eropa yang mengacu baku mutu dari European Parliament and The Council Directive No. 2010/75/EU Annex VI. Diketahui, ketentuan Uni Eropa menerapkan baku mutu emisi yang lebih ketat dibandingkan aturan di Indonesia.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar