--> -->

Bus Penumpang Hingga Mobil Pribadi Dilarang Mudik, Kecuali 9 Jenis Kendaraan Ini

  Sabtu, 24 April 2021   Icheiko Ramadhanty
Ilustrasi mudik / dok. Kemenhub

TEBET, AYOJAKARTA – Kementerian Perhubungan melalui Peraturan Menteri (PM) Nomor 13 Tahun 2021 mengatur secara rinci tentang teknis larangan mudik 2021.

Tidak itu saja, PM tersebut juga mengatur jenis kendaraan atau kelompok yang tetap diperbolehkan melakukan perjalanan pada 6 Mei hingga 17 Mei 2021.

Untuk transportasi darat, setidaknya aturan tersebut memperbolehkan jenis-jenis kendaraan tertentu yang diperbolehkan melakukan mobilitas pada tanggal tersebut.

Kendaraan-kendaraan tersebut di antaranya:

1.       Kendaraan pimpinan lembaga tinggi negara,

2.       Kendaraan dinas operasional dengan tanda nomor kendaraan bermotor dinas aparatur sipil negara, tentara nasional Indonesia, dan kepolisian negara Indonesia yang dilakukan untuk melakukan dinas,

3.       Kendaraan dinas operasional petugas jalan tol,

4.       Kendaraan pemadam kebakaran, ambulans, dan mobil jenazah,

5.       Mobil barang dengan tidak membawa penumpang,

6.       Kendaraan pengangkut obat-obatan dan alat kesehatan,

7.       Kendaraan yang digunakan untuk keperluan mendesak untuk kepentingan nonmudik berupa kendaraan untuk bekerja atau perjalanan dinas, kunjungan keluarga sakit, kunjungan duka anggota keluarga meninggal, ibu hamil yang didampingi satu orang anggota keluarga, kepentingan persalinan yang didampingi paling banyak dua orang, dan pelayanan kesehatan darurat atau kepentingan nonmudik tertentu lainnya yang dilengkapi surat keterangan dari kepala desa/lurah setempat,

8.       Kendaraan yang mengangkut repatriasi pekerja migrant Indonesia, warga negara Indonesia terlantar, dan pelajar/mahasiswa yang berada di luar negeri, serta pemulangan orang dengan alasan khusus oleh pemerintah sampai ke daerah asal sesuai perundang-undangan,

9.       Operasional lainnya berdasarkan pertimbangan petugas pengatur lalu lintas.

Selain menerbitkan PM Nomor 13, Kementerian Perhubungan telah melakukan pengetatan syarat pelaku perjalanan dalam negeri yang berlaku mulai 22 April – 5 Mei dan 18-24 Mei 2021. Sesuai yang disampaikan oleh Satgas Covid 19, pengetatan syarat perjalanan ini ditujukan untuk mengantisipasi peningkatan arus pergerakan penduduk yang berpotensi meningkatkan kasus penularan antar daerah pada masa sebelum dan sesudah pelarangan mudik. Sementara pelarangan mudik tetap berlangsung pada 6-17 Mei 2021.

Adapun pengetatan yang dilakukan yaitu dengan mempersingkat masa berlaku tes covid-19. Para pelaku perjalanan udara, laut dan kereta api wajib menunjukan surat keterangan hasil negatif RT–PCR/rapid test antigen maksimal 1x24 jam sebelum keberangkatan atau GeNose C19 di bandara, pelabuhan, dan stasiun sebelum keberangkatan.

Sementara, untuk para pelaku perjalanan darat baik angkutan umum maupun kendaraan pribadi diimbau untuk melakukan tes dan dimungkinkan dilakukan tes acak di terminal, rest area atau di titik penyekatan.

 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar