--> -->

Prioritas Pasien Covid-19 yang Boleh Dirawat di RS : Bergejala Sedang - Berat

  Jumat, 25 Juni 2021   Firda Puri Agustine
Ilustrasi pandemi Covid-19 / Pixabay

TEBET, AYOJAKARTA -- Tren peningkatan kasus positif Covid-19 yang semakin melonjak tajam berpengaruh terhadap peningkatan keterisian tempat tidur di rumah sakit di berbagai daerah.

Karena itu, Juru Bicara Pemerintah Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito menyampaikan, perlunya manajemen yang baik terkait distribusi pasien Covid-19 yang tepat berdasarkan gejala sehingga keterisian tempat tidur di rumah sakit dapat terkendali.

Perawatan dan penanganan di rumah sakit, lanjutnya, akan diprioritaskan untuk diberikan kepada pasien dengan gejala berat dan sedang.

"Tidak semua pasien Covid-19 harus ke rumah sakit untuk mendapat penanganan lanjut. Pasien dengan gejala berat dan sedang yang berhak didahulukan untuk mendapatkan penanganan, baik isolasi maupun perawatan intensif di rumah sakit," kata Wiku, Kamis 24 Juni 2021. 

Menurut data global dari WHO, mayoritas pasien Covid-19 di dunia bergejala ringan hingga sedang dengan persentase sama, yakni masing-masing 40 persen. Karena itu, Wiku mengatakan, keberhasilan dalam manajemen pelayanan kesehatan yang baik ini bukan hanya terkait dengan masalah operasional rumah sakit.

Namun juga terkait dengan peran besar masyarakat serta fasilitas kesehatan di tingkat komunitas.Lebih lanjut, Wiku menyampaikan isolasi sebaiknya dilakukan terpusat di lokasi-lokasi yang layak agar pelaksanaannya dapat terpantau dengan baik. Pemerintah daerah melalui dinas kesehatan setempat bertanggung jawab menyediakan fasilitas isolasi terpusat.

Selain itu, fasilitas yang disediakan juga harus layak dan menarik minat masyarakat untuk memanfaatkannya.

"Satgas memahami kemampuan setiap daerah yang berbeda. Karena itu, masyarakat yang masih kekurangan fasilitas isolasi terpusat dapat ikut serta membantu upaya pengendalian Covid-19 secara berjenjang dengan berinisiatif melakukan isolasi mandiri baik di rumah, tempat kos, hotel, atau apartemen," jelas Wiku.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar